Minggu, 14 November 2010

tugas manajemen proyek

Aspek dan Karakteristik Manajemen Proyek








Aspek - aspek yang Mempengaruhi Managemen Proyek


Studi kelayakan proyek adalah penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek (biasanya merupakan proyek investasi)
dilaksanakan dengan berhasil. Dua serangkai ungkapan asing “doing the right thing (efficient)” dan “doing thing the right (effective)” bukanlah merupakan hal yang baru bagi pedoman melakukan suatu kegiatan.
Kegiatan proyek dapat diartikan sebagai satu kegiatan sementara yang berlangsung dalam jangka
waktu terbatas, dengan alokasi sumber daya tertentu dan dimaksudkan untuk melaksanakan tugas yang
sasarannya telah digariskan dengan tegas. Tugas tersebut dapat berupa membangun pabrik, membuat produk baru atau melakukan
penelitian dan pengembangan. Adapun ciri-ciri pokok sebuah
proyek adalah:
1. Memiliki tujuan yang khusus, produk akhir atau hasil kerja akhir.
2. Jumlah biaya, sasaran jadwal serta kriteria mutu dalam proses mencapai tujuan diatas telah ditentukan.
3. Bersifat sementara, dalam arti umurnya dibatasi oleh selesainya tugas. Titik awal dan akhir ditentukan dengan jelas.
4. Nonrutin, tidak berulang-ulang. Jenis dan intensitas kegiatan berubah sepanjang proyek berlangsung.

Selain ciri di atas sebuah proyek harus mempunyai parameter. Parameter ini sangat penting bagi penyelenggara proyek yang sering diasosiasikan sebagai sasaran proyek, antara lain:
1. Anggaran. Proyek harus diselesaikan dengan biaya yang tidak melebihi anggaran.
2. Jadwal. Proyek harus dikerjakan sesuai dengan kurun waktu dan tanggal akhir yang telah ditentukan.
3. Mutu. Produk atau hasil kegiatan proyek harus memenuhi spesifikasi dan kriteria yang dipersyaratkan. Sebagai contoh, bila hasil kegiatan proyek tersebut berupa instalasi pabrik, maka kriteria yang harus dipenuhi adalah pabrik harus mampu memenuhi tugas yangdimaksudkan atau sering disebut sebagai fit for the intended use.
Langkah pertama merancang pelaksanaan proyek ialah membaginya ke dalam berbagai kegiatan. Kegiatan-kegiatan perlu diidentifikasi dan hubungan antar kegiatan tersebut harus jelas.

Langkah kedua ialah menentukan skedul/jadwal kegiatan dalam proyek. Semua kegiatan disusun dalam suatu rencana yang menyeluruh, sehingga bisa diperkirakan kapan proyek tersebut akan selesai dan beroperasi secara komersial. Dalam hal ini biasanya digunakan bantuan teknik atau cara seperti bagan GANTT atau diperluas dengan mempergunakan analisis network seperti PERT (Program Evaluation and Review Technique) dan CPM (Critical Path Method).
Kedua teknik ini merupakan suatu cara untuk merencanakan penyelesaian pekerjaan, memperkirakan waktu yang diperlukan. Secara formal kedua teknik ini sering didefinisikan sebagai suatu metode unutuk menjadwal dan menganggarkan sumber-sumber daya untuk menyelesaikan pekerjaan pada jadwal yang sudah ditentukan. Perancangan dari aspek manajemen ini akan menganalisa 3 faktor yang merupakan syarat yang harus di kerjakan agar suatu proyek dikatakan layak dari segi manajemen, yaitu:
1. Penentuan atau taksiran waktu (Duration Time).
2. Penentuan waktu dalam menyelesaikan suatu proyek atau urutan kegiatan.
3. Perencanaan Sumber Daya Manusia/tenaga kerja
4. Perkiraan biaya proyek.
5. Analisis hasil kelayakan proyek

Manajemen Proyek Badan Knowledge (PMBOK) adalah istilah inklusif yang menggambarkan
jumlah pengetahuan dalam profesi manajemen proyek. Seperti profesi lain seperti hukum, pengobatan, dan akuntansi, tubuh pengetahuan bersandar dengan para praktisi dan akademisi yang mendaftar dan kemajuan itu. Tujuan utama dari dokumen ini adalah untuk mengidentifikasi dan menggambarkan bahwa subset dari PMBOK yang berlaku umum. Yang berlaku umum berarti bahwa pengetahuan dan praktek dijelaskan berlaku untuk proyek-proyek paling sebagian besar waktu, dan bahwa ada konsensus luas tentang nilai dan kegunaan. Yang berlaku umum
tidak berarti bahwa pengetahuan dan praktek-praktek yang dijelaskan atau harus diterapkan seragam pada semua proyek, tim manajemen proyek selalu bertanggung jawab untuk menentukan apa yang tepat untuk setiap proyek tertentu. APAKAH PROYEK ITU?
Organisasi melakukan pekerjaan. Pekerjaan umumnya melibatkan baik operasi atau proyek,
walaupun kedua mungkin tumpang tindih.

APAKAH MANAJEMEN PROYEK?
Manajemen proyek adalah penerapan pengetahuan, keterampilan, peralatan, dan teknik
untuk proyek kegiatan dalam rangka untuk memenuhi atau melampaui kebutuhan dan harapan stakeholder
dari proyek. Memenuhi atau melampaui kebutuhan stakeholder dan harapan selalu
melibatkan menyeimbangkan tuntutan persaingan antara:
• Cakupan, waktu, biaya, dan kualitas.
• Para pemangku kepentingan dengan kebutuhan dan harapan yang berbeda.
• Mengidentifikasi persyaratan (kebutuhan) dan persyaratan tak dikenal (harapan).

Pengetahuan tentang manajemen proyek dapat diatur dengan berbagai cara.Dokumen ini
memiliki dua bagian utama dan 12 bab seperti yang dijelaskan di bawah ini.
manajemen proyek.
Bab 1, Pendahuluan, mendefinisikan persyaratan utama dan menyediakan gambaran dari sisanya
dokumen.
Bab 2, Konteks Manajemen Proyek, menggambarkan lingkungan yang proyek tersebut beroperasi. Tim manajemen proyek harus memahami hal ini lebih luas konteks-mengelola kegiatan sehari-hari dari proyek ini adalah diperlukan untuk sukses tetapi tidak cukup.
Bab 3, Manajemen Proyek Proses, menggambarkan pandangan umum tentang bagaimana manajemen proyek umumnya berbagai proses berinteraksi. Memahami ini interaksi adalah penting untuk memahami materi yang disajikan pada Bab 4 sampai 12.
Luas Pengetahuan Manajemen Proyek
Bagian II, Pengetahuan Manajemen Proyek Wilayah, menggambarkan manajemen proyek
pengetahuan dan praktek dalam hal proses komponennya.
Bab 4, Integrasi Manajemen Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa berbagai elemen dari proyek dikoordinasikan dengan benar. Ini terdiri dari rencana pengembangan proyek, rencana pelaksanaan proyek, dan pengendalian perubahan secara keseluruhan.
Bab 5, Ruang Lingkup Manajemen Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa proyek tersebut mencakup semua pekerjaan yang diperlukan, dan hanya pekerjaan yang dibutuhkan, untuk menyelesaikan proyek dengan sukses. Ini terdiri dari inisiasi, perencanaan lingkup, definisi ruang lingkup, ruang lingkup verifikasi, dan kontrol lingkup perubahan.
Bab 6, Manajemen Waktu Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan
tepat waktu penyelesaian proyek. Ini terdiri dari definisi kegiatan, urutan kegiatan,
memperkirakan durasi kegiatan, jadwal pembangunan, dan pengendalian jadwal.
Bab 7, Manajemen Biaya Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan
bahwa proyek selesai sesuai dengan anggaran yang disetujui. Ini terdiri dari sumber daya
perencanaan, estimasi biaya, anggaran biaya, dan kontrol biaya.
Bab 8, Manajemen Mutu Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan
bahwa proyek akan memenuhi kebutuhan yang dilakukan. Ini terdiri dari perencanaan mutu, jaminan mutu, dan kontrol kualitas.
Bab 9, Manajemen Sumber Daya Manusia Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan
untuk membuat penggunaan paling efektif dari orang yang terlibat dengan proyek ini.Ini
terdiri dari perencanaan organisasi, akuisisi staf, dan pengembangan tim.
Bab 10, Manajemen Komunikasi Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memastikan generasi tepat waktu dan tepat, pengumpulan, diseminasi, penyimpanan, dan disposisi akhir dari informasi proyek. Ini terdiri dari komunikasi perencanaan, distribusi informasi, pelaporan kinerja, dan administrasi penutupan.
Bab 11, Proyek Manajemen Risiko, menggambarkan proses yang bersangkutan dengan
mengidentifikasi, menganalisis, dan menanggapi risiko proyek. Ini terdiri dari identifikasi risiko,
kuantifikasi risiko, risiko pengembangan respon, dan kontrol respon risiko.
Bab 12, Manajemen Pengadaan Proyek, menjelaskan proses yang diperlukan untuk memperoleh barang dan jasa dari luar organisasi bermasalah. Ini terdiri perencanaan pengadaan, perencanaan permohonan, ajakan, pemilihan sumber, administrasi kontrak, dan kontrak close-out.

TERKAIT Berusaha
Beberapa jenis usaha erat berkaitan dengan proyek. Hal ini terkait usaha dijelaskan di bawah ini.
Program. Program adalah sekelompok proyek dikelola secara terkoordinasi untuk memperoleh manfaat tidak tersedia dari pengelolaan mereka secara individu [2].Banyak program juga termasuk elemen operasi yang sedang berlangsung. Sebagai contoh:
• The "Program pesawat XYZ" meliputi baik proyek atau proyek-proyek untuk merancang
dan mengembangkan pesawat serta manufaktur berlangsung dan dukungan bahwa kerajinan di lapangan.
• Banyak perusahaan elektronik memiliki "manajer program" yang bertanggung jawab untuk
kedua rilis produk individual (proyek) dan koordinasi dari beberapa rilis dari waktu ke waktu (sebuah operasi yang sedang berlangsung). Program juga mungkin melibatkan serangkaian usaha berulang atau siklus, untuk contoh:
• Utilitas sering berbicara dari tahunan "program pembangunan," biasa, yang sedang berlangsung
operasi yang melibatkan banyak proyek.
• Banyak organisasi nirlaba memiliki "program penggalangan dana," upaya berkesinambungan
untuk memperoleh dukungan keuangan yang sering melibatkan serangkaian proyek diskrit
seperti drive keanggotaan atau lelang.

Karakteristik Manajemen Proyek

Operasi dan proyek berbagi banyak karakteristik;
misalnya, mereka adalah:
• Dilakukan oleh orang-orang.
• Dibatasi oleh sumber daya yang terbatas.
• Direncanakan, dilaksanakan, dan dikendalikan.

Sementara tidak berarti pendek durasinya; banyak proyek
berlangsung selama beberapa tahun. Dalam setiap kasus, bagaimanapun, durasi proyek adalah terbatas; proyek
tidak upaya yang sedang berlangsung.
Selain itu, sementara umumnya tidak berlaku untuk produk atau layanan diciptakan
oleh proyek. Sebagian besar proyek dilakukan untuk menciptakan hasil yang abadi.Misalnya,
sebuah proyek untuk mendirikan sebuah monumen nasional akan menciptakan sebuah hasil yang diharapkan untuk terakhir
berabad-abad.

Banyak usaha yang bersifat sementara dalam arti bahwa mereka akan berakhir di beberapa titik.
Misalnya, perakitan bekerja di sebuah pabrik otomotif akhirnya akan dihentikan.
Kriteria Pemilihan; FAQ; Kontak Redaksi; PPWI. Selayang Pandang Karakteristik Kota Siaga Bencana. KOPI , Jargon “Kota Siaga Masih banyaknya warga miskin yang tidak mampu untuk . dapat memtenuhi kriteria keberhasilan proyek. Kriteria Karakteristik manajemen proyek; Manajemen proyek dan organisasi Warta Training Bogor Office. Jl. Padang I Blok D1 . KONSEP DASAR MANAJEMEN PROYEK. Kegiatan Belajar 1 yang akhirnya tidak lain merupakan kontribusi warga karakteristik manajemen proyek suatu finished product, untuk pengertian dan kriteria proyek . karakteristik manajemen proyek ; project stakeholder. manajemen proyek dan perencanaan organisasi proyek.
Kriteria tersebut antara lain : Manfaat proyek, Kualitas proyek , Dalam manajemen proyek, perlunya pengelolaan yang baik dan terarah karena suatu .CRM System Berbasis Informasi Proyek Hadir di Tujuh Kota Utama Indonesia Ketua Umum Persatuan Pewarta Warga Indonesia (PPWI) Nasional Wilson Lalengke, .Dalam melaksanakan manajemen proyek diperlukan komunikasi yang cukup intens, Unsur-unsur informasi manajemen pada proyek-proyek yang penting adalah : .Warta Bea Cukai Edisi 389. Scribd Archive > Charge to your Mobile Peristiwa Sebagai salah satu elemen warga dan pemerintah, DJBC ikut peduli .

Proyek Konteks Manajemen ialah Proyek dan manajemen proyek beroperasi dalam lingkungan yang lebih luas daripada proyek itu sendiri. Tim manajemen proyek harus memahami hal ini lebih luas konteks-mengelola kegiatan sehari-hari dari proyek ini adalah diperlukan untuk sukses tetapi tidak cukup. Bab ini menjelaskan aspek-aspek kunci dari manajemen proyek konteks tempat lain yang tidak tercakup dalam dokumen ini. Kehidupan Definisi siklus proyek juga akan menentukan tindakan transisi pada akhir proyek termasuk dan yang tidak. Dengan cara ini, proyek definisi siklus hidup dapat digunakan untuk menghubungkan proyek ke operasi yang sedang berlangsung dari menjalankan organisasi.
Urutan fasa ditentukan oleh siklus proyek yang paling hidup pada umumnya melibatkan beberapa bentuk transfer teknologi atau tangan-off seperti persyaratan untuk desain, konstruksi
dalam operasi, atau desain untuk manufaktur. Kiriman dari sebelumnya fase biasanya disetujui sebelum pekerjaan dimulai pada tahap berikutnya.

PROYEK STAKEHOLDERS
Proyek pemangku kepentingan adalah individu dan organisasi yang secara aktif terlibat dalam
proyek, atau yang mungkin kepentingan positif atau negatif terkena dampak sebagai akibat dari
pelaksanaan proyek atau penyelesaian proyek yang sukses. Tim manajemen proyek
harus mengidentifikasi para pemangku kepentingan, menentukan apa kebutuhan dan harapan,
dan kemudian mengelola dan mempengaruhi mereka harapan untuk memastikan proyek sukses.
identifikasi stakeholder sering sangat sulit. Sebagai contoh, adalah sebuah perakitan
garis kerja pekerja yang masa depannya tergantung pada hasil produk baru desain proyek stakeholder itu?
stakeholder kunci pada setiap proyek meliputi:
• Manajer Proyek-individu yang bertanggung jawab untuk mengelola proyek.
• Customer-individu atau organisasi yang akan menggunakan produk proyek.

PENGARUH ORGANISASI ialah Proyek biasanya bagian dari organisasi yang lebih besar dibandingkan dengan perusahaan proyek,
instansi pemerintah, institusi perawatan kesehatan, badan-badan internasional, asosiasi profesi,
dan lain-lain. Bahkan ketika proyek ini adalah organisasi (usaha patungan,
kemitraan), proyek ini masih akan dipengaruhi oleh organisasi atau organisasi yang
mendirikannya. Bagian berikut menjelaskan aspek-aspek kunci dari struktur organisasi yang lebih besar
yang mungkin mempengaruhi proyek.

KUNCI KETERAMPILAN MANAJEMEN UMUM ialah manajemen Umum adalah subjek yang luas yang berhubungan dengan setiap aspek mengelola
perusahaan yang sedang berlangsung. Di antara topik lain, meliputi:
• Keuangan dan akuntansi, penjualan dan pemasaran, penelitian dan pengembangan, produksi dan distribusi.
• Perencanaan strategis, perencanaan taktis, dan perencanaan operasional.
• struktur organisasi, perilaku organisasi, personal administrasi,
kompensasi, manfaat, dan karir path.
• Mengelola hubungan kerja melalui motivasi, delegasi, supervisi,
membangun tim, manajemen konflik, dan teknik lainnya.
• Mengelola diri melalui manajemen waktu pribadi, manajemen stres,
dan teknik lainnya.
Negosiasi melibatkan berunding dengan orang lain untuk datang ke istilah atau mencapai
perjanjian. Perjanjian dapat dinegosiasikan secara langsung atau dengan bantuan; mediasi dan arbitrasi
adalah dua jenis negosiasi dibantu.
Negosiasi terjadi sekitar banyak isu, di kali, dan pada tingkat banyak
proyek. Selama proyek yang khas, staf proyek cenderung untuk bernegosiasi
untuk setiap atau semua dari berikut ini:
• Ruang lingkup, biaya, dan tujuan jadwal.
• Perubahan lingkup, biaya, atau jadwal.
• Kontrak syarat dan kondisi.
• Tugas.
• Sumber Daya.

Pemecahan masalah melibatkan kombinasi dari definisi masalah dan pengambilan keputusan.
Itu berkaitan dengan masalah yang telah terjadi (sebagai lawan dari risiko
manajemen yang menangani masalah-masalah potensial).
Masalah definisi membutuhkan membedakan antara sebab dan gejala. Masalah
mungkin internal (karyawan kunci dipindahkan ke proyek lain) atau eksternal
(Izin yang diperlukan untuk memulai pekerjaan tertunda). Mempengaruhi organisasi melibatkan kemampuan untuk mengharuskan "menyelesaikan sesuatu." Ini sebuah
pemahaman yang baik dalam struktur formal dan informal dari semua organisasi
terlibat-organisasi melakukan, pelanggan, kontraktor, dan banyak
lain yang sesuai. Mempengaruhi organisasi juga membutuhkan pemahaman
mekanik kekuasaan dan politik.
Kedua kekuasaan dan politik yang digunakan di sini dalam indra positif mereka.Pfeffer [5] mendefinisikan kekuasaan sebagai "kemampuan potensial untuk mempengaruhi perilaku, untuk mengubah arah peristiwa, untuk mengatasi hambatan, dan untuk mendapatkan orang untuk melakukan hal-hal yang mereka akan tidak sebaliknya lakukan. "Dalam cara yang sama, Eccles [6] mengatakan bahwa" politik adalah tentang mendapatkan kolektif aksi dari sekelompok orang yang mungkin memiliki kepentingan berbeda. Ini adalah tentang menjadi bersedia untuk menggunakan konflik dan gangguan kreatif. Rasa negatif, tentu saja, berasal dari kenyataan yang mencoba untuk mendamaikan hasil ini kepentingan dalam perebutan kekuasaan dan permainan organisasi yang kadang-kadang dapat mengambil secara menyeluruh
tidak produktif kehidupan mereka sendiri.

Proyek Manajemen Risiko.
Internasionalisasi Sebagai organisasi semakin banyak terlibat dalam pekerjaan yang mencakup batas-batas nasional, semakin banyak proyek span batas-batas nasional. Selain tradisional
keprihatinan lingkup, biaya, waktu, dan kualitas, tim manajemen proyek harus
juga mempertimbangkan pengaruh perbedaan zona waktu, hari libur nasional dan regional,
perjalanan persyaratan untuk pertemuan tatap muka, logistik teleconferencing, dan
sering politik perbedaan volatile.
Pengaruh Budaya Budaya adalah totalitas "pola perilaku sosial menular, seni, keyakinan, institusi, dan semua produk lainnya dari pekerjaan manusia dan berpikir "[8]. Setiap proyek harus beroperasi dalam konteks satu atau lebih norma-norma budaya. Daerah ini meliputi pengaruh politik, ekonomi, demografi, pendidikan, etika, etnis, agama, dan lain bidang praktek, kepercayaan, dan sikap yang mempengaruhi cara orang dan organisasi
berinteraksi.

http://gianug.blogspot.com/2010/10/manajemen-proyek.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar